Jumat, Juli 12, 2024
BerandaHukum & KriminalTawuran di Jalan Raya Pasar Kelapa, Tangan Anggota Geng Motor Ini Putus...

Tawuran di Jalan Raya Pasar Kelapa, Tangan Anggota Geng Motor Ini Putus Ditebas Lawan

BCO.CO.ID – Geng motor Areka (Anak Remaja Kalem) dan CUS (Cilegon Untuk Santai) terlibat bentrok di Jalan Raya Pasar Kelapa Kavling Blok F, Kelurahan Ciwaduk, Kota Cilegon, beberapa waktu lalu tepatnya pada Minggu 7 Januari 2024.

iklan

Karena aksi tawuran tersebut, salah seorang anggota geng motor dari CUS harus kehilangan salah satu tangannya akibat ditebas oleh pelaku berinisial ADP (19) dari geng motor Areka.

Kasat Reskrim Polres Cilegon, AKP Syamsul Bahri menjelaskan, awalnya RA bersama teman-temannya melintas menggunakan sepeda motor di Jalan Raya Pasar Kelapa, Kavling Blok F, RT 005, RW 008, Kelurahan Ciwaduk pada Minggu 7 Januari 2024

Setibanya di perempatan jalan, RA bersama teman-temannya yang merupakan kelompok CUS, bertemu dengan pelaku ADP, KV, AR, AM, OT, serta sekitar 15 orang lainnya yang tergabung dalam kelompok Areka.

Saat itu ADP (19) dan kelompoknya sudah memegang senjata tajam jenis celurit, garaga, samurai, dan corbek. Tidak banyak bicara, pelaku langsung melayangkan bacokan kepada korban dan menebas tangan korban hingga putus.

“Pelaku (ADP) yang berboncengan dengan OT kemudian mengejar korban (RA), kemudian menyabetkan garaga yang dipegangnya sebanyak dua kali hingga mengenai punggung korban,” kata AKP Syamsul Bahri, di Polres Cilegon, Kamis 25 Januari 2024.

Syamsul menjelaskan, korban yang merasa mendapat serangan mencoba melawan namun secara bersamaan pelaku kembali menebaskan senjatanya, hingga mengenai pergelangan tangan kanan korban yang berakibat putus dan mendapat tindakan medis berupa amputasi.

“Pelaku dan yang lainnya kemudian membubarkan diri di jalan lingkar selatan (JLS). Di JLS tersebut semua senjata dikumpulkan oleh KV untuk disimpan,” jelasnya.

“Selanjutnya mereka membubarkan diri pulang ke rumah masing-masing. Adapun pelaku bersama dengan KV, AR, AM, OT, pergi ke Anyer dan bersembunyi di daerah Petir, Kabupaten Serang. Hingga keesokan harinya melanjutkan perjalanan untuk bersembunyi di wilayah Bogor, Jawa Barat,” sambungnya.

Setelah kabur selama enam hari, masih kata AKP Syamsul, mereka akhirnya dijemput oleh keluarganya masing-masing dan disembunyikan dirumah Neneknya di daerah Labuan, Kabupaten Pandeglang.

“Hasil informasi dari masyarakat, pelaku ADP berhasil ditangkap di Kampung Teluk, Kecamatan Labuan, Kabupaten Pandeglang di rumah neneknya pada Senin 22 Januari 2024pukul 02.00 WIB,” terang Syamsul.

Sementara KV, AR, dan OT masih dalam pencarian dan ditetapkan sebagai DPO (daftar pencarian orang/buron).

“Adapun Pasal yang disangkakan adalah Pasal 170 KUHPidana dengan ancaman hukuman 9 tahun dan/atau Pasal 351 ayat 2 dengan ancaman penjara paling lama 5 tahun,” pungkasnya. []

RELATED ARTICLES

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Most Popular

- Advertisment -
Google search engine

Recent Comments