Minggu, Juli 21, 2024
BerandaKesehatanDinkes Cilegon Beberkan Gangguan Kesehatan Imam, Bocah Kurus Kering yang Viral di...

Dinkes Cilegon Beberkan Gangguan Kesehatan Imam, Bocah Kurus Kering yang Viral di Medsos

CILEGON.BCO.CO.ID – Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Cilegon membeberkan gangguan kesehatan yang di derita oleh Imam, anak berusia 13 tahun di Kelurahan Pabean,Kecamatan Purwakarta, Kota Cilegon, yang viral usai tersebarnya foto dirinya yang bertubuh kurus kering.

Berdasarkan informasi dari Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Cilegon, Imam ternyata diketahui tidak hanya menderita gizi buruk. Namun menderita retardasi mental serta sindrom menghirup bensin. Akibat penyakit retardasi mental dan epilepsi, Imam sempat dibawa ke salah satu rumah sakit di Jakarta pada tahun 2021 lalu.

“Imam Subarkah pernah dirawat di rumah sakit Jakarta karena mengalami retardasi mental, epilepsi, dan sindrom menghirup bensin,” ungkap Ratih Purnamasari, Kedinkes Kota Cilegon melalui ketarangan tertulis, Rabu 5 Juli 2023.

Dikatakan, saat ini Imam memerlukan pengobatan yang berkelanjutan terutama untuk penyakit epilepsinya. Imam pada 1 Juli lalu dibawa ke Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kota Cilegon oleh Kepala Puskesmas beserta Camat Purwakarta dan lintas sektor lainnya. Imam saat ini masih mendapatkan penanganan lebih lanjut di RSUD Kota Cilegon.

Terkait gangguan kesehatan yang dialami Imam, Ratih menekankan pentingnya pola asuh dalam penanganan Imam dan kasus serupa di masa depan. “Keluarga dan orang-orang terdekat di sekitar Imam harus memberikan bantuan dan perhatian khusus terutama dalam jadwal minum obat secara teratur serta menyediakan makanan bergizi seimbang,” katanya.

Setelah pemulihan di RSUD Kota Cilegon, Dinkes akan memberikan sosialisasi kepada keluarga Imam terkait pola asuh yang tepat, termasuk pemberian makanan bergizi seimbang sesuai dengan usianya.

Upaya ini melibatkan berbagai instansi terkait, seperti Dinas Sosial, Dinas Pemberdayaan Perempuan Perlindungan Anak Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (DP3AP2KB), Dinas Pendidikan (Dindik), Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian (DKPP), Kelurahan Pabean, Kecamatan Purwakarta, dan sektor lainnya.

Ratih juga menyoroti pentingnya kesadaran lingkungan, terutama dari keluarga terdekat, dan melaporkan kasus serupa ke Fasilitas Kesehatan. Pencegahan harus dilakukan sejak dini mulai dari ibu hamil harus memeriksakan kesehatan secara rutin ke Puskesmas, pemberian makanan yang bergizi seimbang terutama di 1000 Hari Pertama Kehidupan (1000 HPK).

Bayi balita rutin di bawa ke posyandu untuk mendapatkan imunisasi lengkap serta terpantau pertumbuhan dan perkembangannyasehingga kasus gizi buruk dapat dicegah. Dalam kesempatan tersebut, Ratih juga berharap Imam bisa pulih sepenuhnya dan mendapatkan perawatan yang optimal.

Dalam hal ini dukungan dari masyarakat sangat penting dalam memberikan pemahaman yang lebih baik kepada orang tua yang merawat Imam saat ini untuk membantu memantau dan mengawasi perkembangannya. “Dinas Kesehatan akan terus melakukan upaya nyata dalam meningkatkan kualitas hidup anak-anak di Kota Cilegon agar terwujud derajat kesehatan yang optimal,” pungkas Ratih. []

RELATED ARTICLES

Most Popular

- Advertisment -
Google search engine

Recent Comments